Analisis Semiotika Tato Tradisional Suku Mentawai

Ian Handani, Suzy Azeharie
| Abstract views: 30 | views: 22

Abstract

Penelitian ini mengangkat tentang tato tradisional Suku Mentawai. Tato adalah sebuah karya seni yang memiliki nilai dan makna dari setiap gambar atau motifnya. Penelitian tentang makna tato Mentawai penting untuk dilakukan karena sejauh ini tidak banyak penelitian mengenai makna pada tato masyarakat Mentawai. Praktik tato sendiri sudah dijalankan mulai Sebelum Masehi tepatnya pertama kali di Kepulauan Mentawai, Sumatra Barat. Dari tahun ke tahun peminatan tato tradisional ini mulai menurun karena dianggap sudah kuno dan ketinggalan zaman. Data hasil penelitian diambil dari wawancara dengan tiga narasumber yang pernah tinggal di Mentawai serta dokumentasi, guna mendapatkan data yang bisa dipercaya. Data yang didapat akan dibedah dengan Teori Semiotika Model Charles Sanders Pierce yang memakai segitiga makna untuk menganalisa data dan bertujuan untuk mengetahui arti dan kegunaan dari tato yang dipakai oleh suku Mentawai. Kesimpulan dari penelitian ini adalah suku Mentawai mengganggap tato merupakan sebuah hal yang sakral karena berhubungan dengan alam dan arwah. Dari hasil penelitian ada delapan jenis tato antara lain sarepak abak dan sibalubalu. Setiap tato yang dipakai oleh suku Mentawai juga memiliki makna yang berbeda dari setiap motifnya.

Keywords

Semiotika; Budaya; Tato Tradisional Suku Mentawai

Full Text:

PDF

References

Barry, Syamsul. & Marianto, M. Dwi. (2002). Tato. Yogyakarta: Institut Seni Y ogyakarta.

Benny H. Hoed, 2011. Semiotik & Dinamika Sosial Budaya, cetakan pertama, Beji Timur, Depok.

Kusbiantoro, Krismato. (2016). Modernisasi dan Komersialisasi Uma Masyarakat Mentawai Sebuah Deskripsi Fenomenologis. Jurnal Sosioteknologi, 15 (2), 187- 188. Mei 10, 2019. Terarsip di: http://journals.itb.ac.id/index.php/sostek/article/view/2385/1529

Olong, Hatib Abdul Kadir. (2006). Tato. Yogyakatra: yayasan PT. LKis Pelangi Aksara.

Rosa, Ady . 1994. "Eksistensi Tato Sebagai Salah Satu Karya Seni Rupa Tradisional Masyarakat Mentawai" [tesis magister]. Bandung: ITB.

Ruambiati, Ambar Retno., & Putra, Yanladila Yetlas. (2015). Konsep Diri Pada Masyarakat Mentawai yang Memakai Tato. Jurnal Psikologi, 2,114-125.

Kriyantono, Rachmad. (2008). Teknik Praktis Riset Komunikasi. Jakarta: Prenada Media Grup.

Moleong, Lexy J. (2009). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Moleong, Lexy J. (2010). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Sukmadinata, Nana Syaodih. (2009). Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Copyright (c) 2019 Koneksi
Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Refbacks

  • There are currently no refbacks.