ELIMINASI SCHISTOSOMIASIS DI SULAWESI TENGAH; REVIEW SISTEMATIK DAN FOKUS GROUP DISCUSSION

Pitriani Pitriani, Muh. Jusman Rau

Abstract


Pengawasan dan pengendalian Schistosomiasis merupakan prioritas masalah kesehatan masyarakat di Sulawesi Tengah. Penelitian tunggal tidaklah cukup mendasari pengambilan kebijakan dan penyusunan program eliminasi yang komprehensif, sehingga diperlukan sebuah review sistematik untuk memperoleh gambaran terkait faktor sosial budaya, kondisi lingkungan dan faktor-faktor penghambat tercapainya target eliminasi.   Hasil  review dari 34 jurnal dan 4 laporan tahunan terpublikasi melalui PubMed, Google Scholar, Web of Science, Research Gate, Biomed Central, diketahui bahwa kesadaran masyarakat menjadi kunci mencapai target eliminasi. Hasil review ini dilanjutkan dengan Focus Group Discussion (FGD) untuk menggali pengetahuan dan perilaku masyarakat yang merupakan faktor risiko Schistosomiasis. Pada dasarnya peserta sudah memahami bahwa penggunaan air parit/sungai dan bekerja diwilayah fokus tanpa sepatu boot merupakan faktor risiko  infeksi Schistosomiasis, namun mereka belum mampu merubahnya. Hal ini disebabkan sarana air bersih sangat terbatas dan penggunaan sepatu boot dianggap kurang nyaman terutama jika bekerja disawah. Program-program eliminasi saat ini diantaranya penyuluhan rutin terkait upaya preventif, namun belum maksimal dalam mendorong perubahan mindset masyarakat untuk lebih mengutamakan tindakan pencegahan dibandingkan menerima pengobatan. FGD ini berjalan cukup efisien, peserta berperan aktif dan secara terbuka memberikan masukannya. Melalui FGD ini juga mengemuka ide membentuk kader Schistosomiasis tingkat RT di desa-desa endemik dan berpotensi endemik. Hal ini diharapkan dapat lebih mendorong partisipasi masyarakat sehingga cakupan pemeriksaan tinja rutin dapat tercapai, masyarakat mau menggunakan sepatu boot serta menggunakan air bersih yang aman. Penyediaan sarana dan prasarana sanitasi, pembangunan irigasi, senpadan  dan penanda wilayah fokus keoang sangat penting untuk mendukung perubahan perilaku masyarakat, ini dapat diwujudkan melalui kerjasama lintas sektor. 


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.